Surat Untuk Kawan.


Dear..
Kawanku.

Hai..kawan.Semoga harimu tetap indah seindah pelangi.Beberapa hari ini aku keranjingan nonton tv di warung kopi tempat kita sering mangkal dulu,kamu masih ingat kan..kawan?..Acara tvnya makin ciamik aja ya.hehe aku masih ingat dulu waktu kita sering mangkal di warung ini,paling sukanya nonton berita atawa bola, eh kamu masih maniak bola kan?..hehe bagus deh biar kamu jadi pelatih bolah yang baik di kampung kita nantinya.Jangan lupa pelajari strateginya juga ya hehe..uh biasanya kamu paling jago deh kalo udah bicara strategi lapangan Hijau..percaya deh ama kamu,pengalaman pahit waktu nerapin strategi nyolong ayam  dikampung dulu jangan terjadi lagi deh..kasian kan Pak Amirnya jadi susah membiayayain sekolah anaknya gara-gara kita colong ayam satu-satunya itu.

Eh..mbak diwarung kopi sederhana ini makin baik aja lho..hehe aku sering dikasih tumpangan duduk disamping tungku masaknya,lumayan buat hangatin badan yang basah akibat hujan semalam.Lagian sayang kan..kalo ransel baruku yang terbuat dari anyaman bambu terbaik “yang taudeh made in mana” ini cepat rusak.Mendingan aku nonton tv dulu deh..
Acaranya asyik-asyik sih..iklannya aja sayang kalau dilewatin begitu aja..dari pada susah-susah nyari duit sekolah mendingan belajar dari tv aja deh..lagian mbak pemilik warung ini baik sih,dia biarkan aja aku mainin remote tv panjangnya yang terbuat dari pipa bekas hasil pulunganku beberapa hari yang lalu.hehe aku malah dikasih secangkir kopi hangat,lumayan deh buat hangatin tubuhku,gak apa-apa deh enggak dikasih gula juga,dia kan ngasihnya disertai senyum manis terindahnya,ikhlas deh aku terima.

Kawan,aku liat di tv banyak orang yang sukanya berantem lho..berantem antar ini lah..antar itulah..caci sinilah..caci situlah..capek deh.Hehe orang-orang itu kurang kerjaan kali ya..padahal kan masih banyak tuh sampah yang belum dipulung.Kawan,gimana dengan idemu membuat sasana tinju itu?..jadi kan?..keliatannya idemu bisa laku deh..tuh lihat aja di tv,orang-orang yang suka berantem itu,kalau ditawarin berantem di ring tinju aja pasti mau deh.Percaya deh pasti uang tabunganmu dari hasil mulung taon lalu belum cukup buat modal,tapi kan kamu sekarang lagi ternak kelinci di kampung..aku do’ain deh biar uangmu bisa cepat segunung..biar kamu bisa lebih cepat buat sasana tinjumu.Kasian kan tuh orang-orang yang suka berantem itu,biar cepat tersalurkan.

Tapi kawan aku juga punya ide baru nih..ceritanya,dari hasil mulung kemarin aku dapat buku bekas.Sampul luarnya sih sudah gak ada lagi,jadi tau deh judulnya apa.Tapi kalau dilihat dari isi bukunya sih,kelihatannya ini buku seni beladiri Shorinji Kempo.Aku suka dengan semboyannya lho..“Kekuatan tanpa kasih sayang adalah kezaliman,kasih sayang tanpa kekuatan adalah kelemahan”.Hehe aku jadi berpikir untuk buat dojo kawan..biarin deh aku gak bisa bela diri juga..kan bisa aku cari orang yang pintar untuk jadi pelatihnya.Biar orang-orang yang suka berantem itu jadi punya tempat berantem..jadi gak berantem di jalananan.Gimana menurutmu kawan?..aku tau pasti kamu ngotot deh..aku tau watakmu..tapi coba deh sama-sama kita turunkan ego kita..kan tujuan kita sama,untuk menyalurkan hobi orang-orang yang suka berantem itu.Lagian coba lihat sana-sini,ada pembunuhan lah..mutilasilah..penindasan lah..ampun deh.Nah setelah buat dojo,baru cari pelatihnya sudah gitu sering-sering aja undang Ustadz atau Ustadzah untuk menyirami rohaninya.Gimana kawan?..kamu pasti gak suka deh kalau aku punya ide sendiri..tapi ide kamu aku hargai juga kok.Biar lebih berwarnalah,kan jenuh kalau main tinju mlulu..iya kan?.. pasti kamu akan bilang kalau aku gak punya modal iya kan?.. hehe emang iya sih..tapi aku lagi ngumpulin modal dari hasil mulung nih..ntar kalau udah cukupan dikit,aku pulang kampung nyusul kamu,yah kerja apa kek,ternak apa kek,yang penting bisa ngumpulin uang untuk buat dojo.

Kawan,kamu masih ingat kan apa kata adek kita ini? “Kita ada disini bukan untuk saling bersaing,kita ada disini untuk saling melengkapi” nah lho..adek kita aja tau..aku percaya ama kamu kok,biar kate kepala kamu sekeras batu,tapi hati kamu selembut kapas kok,pasti deh kamu mau mengalah demi kemaslahatan kampung sampah yang sama-sama kita cintai ini.

Ok kawan sudah dulu ya kabar dariku,nanti disambung lain waktu.Aku harus mulung lagi nih..kawan-kawan pemulung sudah pada berangkat duluan tuh,ntar aku malah gak kebagian lagi.Sampe ketemu.or back to home? >>

Bandung,29 Oktober 2008.

Tag: , , , , ,


%d blogger menyukai ini: